Monthly Archives: February 2015

The perks of being a med student

1. Kuliah sistem blok :
Keganasan rebutan kelas ? Gak bisa ambil mata kuliah yang dipengenin? Alhamdulillah tidak pernah merasakan

2. Sabtu minggu free, apalagi kuliah malam nggaaak bakal ada :
Karena kuliah di FK itu seperti sekolah SMA dari  hari senin sampai jumat, dari pagi jam 8 sampai jam 3 sore, biasanya sih. Awalnya, dengan jadwal kuliah yang rutin seperti itu suka ngiri sama fakultas lain yang fleksibel dan jadwal kuliahnya bolong-bolong, suka nongrong sana-sini. Tapi semakin kesini bersyukur hehe, karena yang lain ada kuliah malam, kita tidak. Gabisa bayangin yang jalan kaki kayak saya, pulang kuliah malam gimana seremnya. Ya meskipun jalanan UB romantis sih karena banyak lampu-lampu kuning nan redup yang kurang fungsional haha, tetep aja serem. Apalagi sekarang kejahatan makin banyak di Malang. Lagian juga, kata Allah kan malam itu untuk beristirahat, benar tidaak?

3. No ngebul-ngebul :
Karena saya paling nggak tahan sama asap rokok, bersyukur banget kuliah di FK yang punya jargon kebanggan FK itu “FK Anti Rokok, FK Jaya!”. Jadi ceritanya, setelah 3 tahun kuliah saya baru bener-bener sadar kalo ini nikmat tiada dua banget. Kejadiannya yang bikin sadar itu setelah ikut acara di fakultas lain, kebetulan ikut jadi partisipan timkes baru-baru ini yang fakultasnya cowok banget… dan disana gapeduli lagi apa dimana, ngebul sana-sini. Sampe heran hujan itu ya yang diselamatkan rokoknya, dibungkus plastik dibela-belain. Padahal badannya sendiri kehujanan… kenapa sih orang-orang diajak sehat susah banget

4. Menghargai perempuan :
Kata orang kan ya FK isinya cewek semua. Lakinya juga gak macho. Padahal ngga gituuu. Tapi lagi-lagi baru sadar setelah ikut timkes kemarin, kalau dari segi misuh yaaa iyalah ya disana dikit-dikit misuh. Tapi berhubung saya besar di Jakarta, kan banyak banget ya yang kasar kalau ngomong udah dianggap imbuhan kata-kata “nyet/jing/jir/bangsat” segala macem, jadi biasa aja. Tapiii yang bikin kaget banget disana mas nya buka baju seenak jidat gara-gara kehujanan padahal ada saya!! Shock. Berasa ngga dianggep ada keberadaannya… syuu.. bagai angin lalu (Ya untung sixpack (((dan ganteng))) haha astagfirullah)

5. Standart pakaian mahasiswa kesehatan :
Disingkat SPMK. Udah biasa  banget ditanyain “Di FK harus pake rok ya? Kenapa sih harus rapi kalo anak FK?”. Jadi, bagi kalian yang pernah merasa salah kostum kalau ada di lingkungan FK, jawabannya adalah karena kami punya tradisi SPMK. Sebenarnya simple aja SPMK terdiri dari kemeja, rok/celana kain, sepatu tertutup. Done. Kalau mau rajin dan sholehah ditambah kaos kaki. SPMK bukan peraturan, gak ada dimana-mana tertulis wajib, kayak waktu sekolah dulu ada peraturan gitu kalau salah dihukum, disetrap, dicoret sama guru pake spidol, nggak kok. Ini kayak norma yang berlaku di FK, karena memang tenaga kesehatan harus mendapat kepercayaan dari calon pasien. Cinta aja bisa datang dari pandangan pertama kan ya, kepercayaan pasien juga datang dari first impression terhadap kita nya. Jadilah kita terbiasa dan memang dibiasakan, untuk selalu mematuhi SPMK.
Sebenernya bukan cuma kalian yang merasa salah kostum kalau masuk FK gara-gara pakai jeans, kita juga merasa kuno banget kok kalau ke fakultas lain hahaaa. Apalagi kalau habis kuliah terus pergi ke mana gitu. Rapiii banget, kan ya malu juga. Hahaha. Tapi ya begitulah, saya sih menikmati aja berhubung dari dulu juga suka pakai rok. Malah sering dipuji temen kost gara-gara kalau ke kampus begitu, “cewek bangeet, wii mbak cantik”. (Padahal mungkin basa-basi sih.. ya gapapa deh yang penting saya senang hehe)

Done! Semoga seiring berjalannya waktu list ini bisa bertambah 🙂

Advertisements