Monthly Archives: March 2015

Beep beep boop

Sejujurnya, sekarang saya lagi kenyang. Tapi mulut kok pingin ngunyah gitu ya… rasanya pingin keluar kostan, pergi keluar gitu jajan, eh tapi hujan. Mana hari ini rejeki anak sholeh ada acara dan di kostan ntar bakal dikasih makan ibuk (PEDE) haha. Idk why, ini mulut rasanya ngidam coklat, udah lama ngga makan coklat dan segala yang berbau-bau coklat (penting). Karena kalau dulu di rumah tuh mau ngemil selalu tersedia gitu stock cemilan, di kulkas, di dalem box di lantai 2, di kamar, dimana-mana deh, dan cuma saya yang paling ‘cangkul’. Jadilah saya pingin makan terang bulan, muffin dan roti coklat-pisang citra, kue coklat breadstory, sama ice cream sundae coklat Mcd.

.

.

.

(banyak)

.

yah daripada ga kesampaian kan kalo maunya kayak di rumah :’) jadilah disesuaikan sama Malang. Memang sebenarnya kehidupan ku di Malang itu seperti apa sih?

1. Kost

2. FK

3. Jalan Kaki

4. Nebeng

5. Lakesma

6. Makan 😀 hehe

Gatau kenapa, semester akhir-akhir ini saya sering jalan-jalan culik orang makan haha. Culik, tapi saya yang nebeng. HAHA. Kalau soal makanan disini jangan dibandingin sama Jakarta, sama Bandung, Surabaya, beda soalnya haha. Tergantung gaya hidup juga sih. Tapi ya.. pada dasarnya kota ini memang ga sebesar kota yang barusan saya sebut. Murah. foooor real.

Kalau di Jakarta setiap pagi ada abang bubur ayam sama lontong sayur lewat, depan sekolahan ada sate padang, di kantin ada nasi uduk, siomay, mie yamin, di tempat les ada ketoprak dan gado-gado. Kalau di malang (dan kamu mahasiswa, dan ngekost) memang ya dimana-mana lalapan sama bakso hehe. Ya minimal bakso abang-abang aja tuh, enak, dan kok ya saya percaya sama semua abang bakso. Dulu, selalu was-was dalam hati “…ini daging apa…bye”, dan disini ga pernah ada pikiran kayak gitu ke abang tukang baksonya. Tapi bakso disini namanya ‘pentol daging’, terus milih sendiri, literally ambil sendiri, terus sounnya warna kebiruan. Jadi, bakso consist of : pentol, pentol daging, gorengan, tahu, siomay, mie/soun,

Bakso kesukaan saya : 1) bakso deket kostan yang sekarang udah tutup huhu, gatau kemana. 2) bakso bakar nya bakso gatau apa diajakin Atak pas jaman krima. 3) bakso bakarnya pahlawan trip. 4) bakso president. 5) bakso deket kostan yang depan kostan nomor 18. 6) bakso gede kantin..yang isinya telur, yang sekarang udah tutup huhu.

Meskipun begitu, yang sering saya beli itu beda lagi, malah bakso 757 (jumaju) deket kostan, karena buka sampe malem di saat saya udah maag kelaperan baru pulang :’) tapi bakso bikin di rumah jauh lebih enak.

Selain bakso, yang khas lagi di malang adalah : PEDES. berlevel. ya, kalau kamu gak suka pedas maka kamu gak level! camkan itu. Banyaak banget makanan di Malang yang pake level, dan laku. Yang paling umum itu adalah lalapan, jajanan taiwan street snack dan segala jenis mie. Istilah lalapan itu saya baru tahu nih setelah tinggal disini, lalapan itu nasi + lauk (ayam/tempe/tahu/ikan goreng) + lalapan dan sambel. Beda ya, kalau di sunda mah lalapan artinya sayur-sayuran yang dimakan tanpa dimasak, kayak timun, kemangi, lah ini cuma seiprit bagian dari makanannya dan biasanya gak dimakan, but they called it ‘lalapan’ as the whole dish. Oke..

Nah.. untuk urusan mie saya lumayan suka. Mie kesukaan saya : 1) Mie galau. 2) Mie Setan. 3) Mie Jogja

Enaak dua-duanya enak, anehnya, saya suka padahal kuahnya dikit. Riwayat saya tuh suka sama mie dari kecil yang kuahnya banjir, eh ini malah kayak gaada kuahnya gitu tapi enak. Terus murah. aku yang paling inget Mie Setan karena baru dari sana dua hari yang lalu, harganya satu porsi cuma Rp8.000,00 , ga percaya kan. Berasa kantin SMA :’) tapi ngantrinya panjang banget… saking ramenya. Ohiya, kalau ke sana dan ga suka pedes, ada kok namanya Mie Angel, haha lucu yaa 🙂

Beda lagi soal tempat nongki-nongki. Di Malang, sekarang banyak banget cafe-cafe ala-ala. Setiap ada yang baru buka, pasti ngehits banget semua orang kesitu, kan bikin penasaran hehehe. Tapi saya paling suka ituuuuuu….

1) Illy! ❤

Mau illy ngantri waiting list-nya sepanjang apa, tempatnya sekecil apa, tetap favorit hihi. Rasanya semua menu di illy enaaak. Padahal pertama kali ke Malang saya ke illy, dan mestinya setelah beberapa tahun dan nyoba berbagai tempat saya nemu dambaan hati lain kan ya, tapi tetep suka kesana masa haha. Burger illy enak, eskrim illy enak, pastanya enak, japanese pancakenya enak, pizzanya enak, semuanya enakkk, jadi laper. Selain itu, mungkin nomor dua Baegoppa. HEHE. Porsi juaraaa.

Kebanyakan ngocehin makanan nih saya :’D jadi malu sendiri. Udahan ya… See you!

P.S : Terang bulan itu martabak manis, siang-siang juga tetep namanya terang bulan, aku kira jualan kalau malem doang haha. Lucu yaa disini martabak cuma martabak telor. Kalau manis namanya? kamu #gombal

Advertisements

Vice verca!

Sebenernya selama ini pengen cerita… tapi bingung cerita ke siapa.

Aku punya seorang teman dan aku anggap dia orang tertutup, karena meskipun dia teman baik ku tapi dia ngga pernah cerita apa pun masalah dia ke aku. Bahkan dia mengultimatum aku untuk gak khawatir, yang menurut dia berlebihan, padahal sebagai teman aku ngerasa wajar kalau care… sedih. Sedih beneran waktu itu, sampai mau nangis. But that’s her, it’s okay. Mungkin lain kali dia bisa lebih terbuka sama aku, entah kapan. Aku pikir begitu.

Tapi sekarang, kebalikannya. Aku ngga paham kenapa akhir-akhir ini aku gabisa cerita apa-apa ke siapa-siapa, ke berbagai jenis temanku, rasanya aku ga yakin mereka bisa paham, aku harus cerita darimana, atau masa mereka mau dengerin segala keluhan aku?